Inilah Asal Mula “Karang Taliwang” Cakra Mataram

Inilah Asal Mula “Karang Taliwang” Cakra Mataram

SHARE

SUMBAWA BARAT, Sumbawanews.com.- Peneliti kebudayaan dan sejarah Sumbawa dan Sumbawa Barat mengungkapkan hasil risetnya terkait dengan asal muasal sejarah hadirnya ’Karang Taliwang’ di Kecamatan Cakra Mataram, Nusa Tenggara Barat.
 
Ketua lembaga Kesenian Masyarakat Sambawa dan Samawa Ano Rawi (Kemas Samwi), M. Pathi, mengemukakan, Karang Taliwang yang berada di Pulau Lombok memiliki kaitan erat dengan keturunan kerajaan Taliwang Tengah Dalam (Sumbawa Barat) yang berdiri sekitar abad ke-13.
 
Hasil riset pihaknya sejak lima tahun terakhir menemukan berbagai referensi sumber sejarah dari beberapa pecahan kitab ’Negara Kertagama’ karangan Empu Prapanca semasa berdirinya Kerajaan Majapahit.
 
“Ketika itu, kekuasaan Majapahit meliputi hampir seluruh kawasan nusantara, tidak terkecuali di Sumbawa. Kerajaan Taliwang Tengah Dalam menurut catatan kitab itu adalah kerajaan pertama berdiri di Tanah Samawa sebelum kesultanan Sumbawa pada abad ke-17,” katanya dikutip dari Oase Kompas.com.
 
Sejarah Karang Taliwang dikisahkan juga dalam buku yang ditulis dari Lalu Manca (penulis sejarah keturunan raja Taliwang). Buku yang terdiri atas kumpulan tulisan dari pelepah daun ’jontal’ (daun lontar) itu konon masih disimpan keturunan raja Taliwang.
 
Di sana dikisahkan, antara abad ke-14 hingga 17 terjadi peperangan antara Kerajaan Karang Asam (Bali) dengan Kerajaan Selaparang (Pulau Lombok).
 
Pertempuran itu pecah akibat pelarian putra mahkota Raja Karang Asam ke tanah Selaparang, akibat pelanggaran adat keras. Pelarian itu dibuntuti oleh sepasukan tentara Kerajaan Karang Asam hingga ke Selaparang.
 
“Intinya, raja Karang Asam meminta putranya kembali untuk mempertanggungjawabkan pelanggaran adat yang dilakukan. Namun sang putra (nama belum diketahui) berniat meminta suaka kepada Kerajaan Selaparang. Raja Karang Asam tidak terima tindakan itu, dan lantas   mengumumkan perang,” katanya.
 
Dalam catatan selanjutnya, diketahui bahwa Kerajaan Selaparang dan Kerajaan Taliwang memiliki satu garis keturunan dengan kerajaan Banjar di Kalimantan.
 
Merasa bersaudara. Kerajaan Taliwang mengirimkan pasukan yang terdiri atas pria-pria sakti ke medan pertempuran. Pasukan Kerajaan Taliwang pun bergabung dengan pasukan Kerajaan Selaparang di suatau wilayah, di mana pasukan dua kerajaan ini membangun markas yang berhadapan langsung dengan pasukan Karang Asam.
 
“Kami meneliti dan berdasarkan beberapa sumber sejarah. Para kesatria Kerajaan Taliwang memberi nama zona pertemupuran itu sebagai Karang Taliwang. Makanya hingga kini, bahasa Taliwang (Sumbawa Barat) dan Karang Taliwang (Lombok) sama,” ujarnya.
 
Pathi menjelaskan, penduduk Taliwang sekarang yang mendiami pusat kota Kabupaten Sumbawa Barat pada awalnya didominasi oleh etnis Bugis Makassar. Bahkan raja-raja Taliwang saat itu berasal dari keturunan Bugis Makassar. Namun seiring dengan perkembangan politik pada saat itu, dominasi keturun Bugis pun tidak bertahan lama.
 
Keturunan Bugis (daeng) diganti oleh keturunan Raja Banjar yang bergelar Pangeran atau Gusti. Bahkan dikatakan bahwa keturunan raja Banjarlah yang meneruskan sultan-sulatn Sumbawa sampai ke dinasti terakhir.
 
Kerajaan Taliwang merupakan kerajaan yang besar di wilayah Sumbawa dan Nusa Tenggara. Itu dapat dilihat dari keterangan yang ditulis Empu Prapanca melalui kitabnya Nagara Kertagama.
 
Pada kitab itu, Kerajaan Taliwang termaktub pada syair 14 dan 15. Bahwa Kerajaan Taliwang termasuk dalam susunan daerah ’Yang Delapan’.
 
Wilayahnya meliputi bagian kelima, dengan susunan, sebelah timur Jawa, seluruh Nusa Tenggara sebagai berikut. Bali (Bedulu), Lua Gaja, Gurun (Nusa Penida) baru masuk urutan kelima Taliwang, Sumbawa, Dompu, Sapi (Sape), Sangyang Api (Gunung Api), Seram (Seran), Hutan (Utan), Kedali (Buru), Gurun (Gorong), Lombok Mira (Lombok Barat), Saksak (Lombok Timur), Sumbawa dan Timor. (sn02)
 
 
SHARE
Admin Sumbawanews