Home Berita Jalankan Program Bank Sampah, Kelurahan Cililitan Kekurangan Sampah

Jalankan Program Bank Sampah, Kelurahan Cililitan Kekurangan Sampah

SHARE
Sekel Cililitan Kramat Jati Jaktim Cecep Umbara saat memberikan sambutan di Rumah Sopan Jatimakmur Kota Bekasi

Jakarta, Sumbawanews.com.- Program Bank Sampah yang dijalankan Kelurahan Cililitan Kecamatan KramatJati Jakarta Timur berdampak pada miniminya keberadaan sampah diwilayah Cililitan. Demikian diungkapkan Sekretaris Kelurahan Cililitan Cecep Umbara dalam studi lapangan di rumah Sopan Jatimakmur Pondok Gede Kota Bekasi, Rabu (20/12/2017).

Menurut Umbara, saat ini juatru pihaknya merasa kesulitan menemukan sampah diwilayahnya karena sampah tersebut sudah dimanfaatkan secara ekonomis oleh masyarakat setempat dalam bentuk Bank Sampah.

Selain upaya mengurangi dampak negatif akibat sampah, kini kelurahan Cililitan tengah menjalankan program Biopori dan pengolahan sampah menjadi kompos yang difasilitasi oleh Rumah Sopan.

Program Biopori ini bertujuan untuk memanfaatkan curahan air hujan agar tidak terbuang sia-sia dan bisa terserap kedalam tanah sebagai cadangan air minum bagi warga setempat. Begitupun dengan sampah yang ada bisa dimanfaatkan sebagai kompos setelah diolah melalui proses yang sederhana. Program ini merupakan CSR dari Jiwasraya kepada 2 RPTA di Jakarta uakni RPTA Kembangan Utara dan Cililitan.

Dalam Studi di Rumah Sopan ini, Umbara bersama puluhan warga Cililitan lainnya menyaksikan bagaimana proses pembuatan Biopori dan pengolahan sampah menjadi Kompos yang baik.

“Kami berharap, warga juga bisa memanfaatkan sampah dengan mengolahnya menjadi kompos sehingga bisa dipergunakan untuk kesuburan tanah dan pertumbuhan tanaman,” jelas Umbara.

Penggagas Rumah Sopan Dr. Sony Teguh menjelaskan bentuk kerjasama nyata dari masyarakat untuk mengurangi dampak negatif sampah salah satunya dengan memanfaatkan sampah itu sendiri menjadi barang bernilai ekonomis.

“Sampah terlebih dahulu dipisahkan antara organik dan non organik, kemudian masing-masih diolah. Sampah organik bisa diolah menjadi Kompos sedangkan non organik seperti plastik dan botol bisa dijual,” jelas Sony seraya menjelaskan Rumah Sopan digagas oleh dirinya bersama musisi Kondang Iwan Fals.

Begitu juga dengan curahan air hujan yang acapkali menyebabkan banjir, salah satu solusi mengurangi banjir dengan banyaknya lubang-lubang biopori maka air tersebut langsung terserap kedalam tanah.

“Makin banyaknya lubang biopori dilingkungan warga maka potensi banjir semakin berkurang, air hujan jangan lari kemana-mana, sebaiknya langsung terserap dihalaman masing-masing warga dengan memperbanyak lubang Biopori,” jelas Anggota Badan Standardisasi dan Akreditasi Nasional Keolahragaan (BSANK) ini.(sn01)